Mencari Pelangi

Menyusuri Pantai Selatan; SAWARNA

Hai Kamoooo apakabarnya disana? Lama nian tak jumpa, Rinduku sudah smp diubun-ubun… Beuuuh 😉 Kangen sama siapa yaaa… nge-blog kah? Sawarna kah? atau jalan2? Ayooo sama siapa?!

Setahun kemarin memang saya ga nulis sama sekali, selaluuuu aja ada alesan buat males haha. Tapi sih yang lebih ngangenin ya jalan-jalannya…. pengen banget explore dari Sabang sampai Merauke dari Miangas sampai Pulau Rote…. Ting !!!

Ya udah mumpung harus #dirumahaja kita mulai aja nulis lagi. SAWARNA jadi pilihan sy yg pertama setelah setahun off, karnaaa… apa ya, materinya sudah siap.. 😀

Sebenernya pengalaman menyusuri Pantai Selatan Jawa Barat sudah sy lakukan sekitar 5 kali. Yup dr mulai Pameungpeuk Garut sampai Anyer dengan durasi sekitar 3D2N sekali jalan. Dan sy ke SAWARNA sudah 3x. Kalau sy liat di date yg tertera di foto2 sy, pertama kali lewat SAWARNA itu tahun 2008.

Sebenarnya waktu itu ga sengaja liat Pantai SAWARNA dari kejauhan. Tujuan saat itu sebenarnya Menyusuri Pantai Selatan: BOGOR-MALINGPING-PLRATU-BOGOR. Dari awal memang rencananya nginep di Malingping dan PL. Ratu. Sayang penginepan di Pantai Malingping tidak ada Fotonya. Tapi seinget saya kita nginep di Berkah Resort, sy inget banget banyak kapal berderet dibelakang penginepan kita, N katanya memang disana tempat orang sewa kapal yg mo mancing di laut.

Dari Malingping  lanjut perjalanan menuju ke Pelabuhan Ratu, Naah saat diperjalanan ini lah kita liat banyak Pantai yg cukup menarik, salah satunya SAWARNA. Saat itu Sawarna belum ngehits seperti sekarang. Sebetulnya kita juga ga sempet mampir ke SAWARNA, hanya pas lagi rehat posisi kita ada di atas, lalu melihat kebawah ada Pantai, Sy inget banget saat itu berkata,…”Pantainya bagus masih alami, asri, masih perawan, gimana ya cara menuju kesana?”. Seperti itu ingatan saya. Dan akhirnya kita melanjutkan perjalanan menuju Pelabuhan Ratu tidak melalui jalan utama, dengan harapan bisa melewati Pantai Sawarna, alhasil kita malah apruk aprukan di antah berantah dengan jalanan masih batu, N hanya cukup satu mobil pula. Selama kita melewati jalan itu  memang tidak ada mobil yang melewati sana, paling ada satu dua motor. Ngeri-ngeri sedap kita tetap meneruskan perjalanan tanpa berbalik arah, karna untuk balik arah memang susah dan kita inget banget awal menuju jalan sana itu jalanan menukik kebawah entah berapa derajat pokoknya sempet bilang, kita ga mungkin balik lagi ke jalan ini, terlalu menukik ke atas kalau balik arah. Pokoknya ini jadi pengalaman yg cukup menyeramkan, sampe ga bisa lupa haha.

Pada saat itu, di belokan Cisolok (Puncak Habibie) juga belum ada warung2 ky sekarang. Dari dalam mobil kita bisa melihat langsung ke arah laut tanpa terhalang warung. Posisi disana memang cukup menarik, saat itu kita pun sempet berenti hanya untuk take some pictures 🙂 . N baru satu warung yg akan dibangun.. 😀 . Lanjut lagi perjalanan ke Pelabuhan Ratu dan kitapun nginep di Kuda Laut. Ini Resort Favorite saya di Pelabuhan Ratu. Makanan di restonya pun enak2, biasanya setiap ke Pelabuhan Ratu saya selalu menyempatkan makan di Resto Kuda Laut ini.

Barulah pada tahun 2014 saya benar-benar ke Sawarna N tujuannya memang nginep disana, walaupun datang kemaleman, n belom booking hotel.. 😀 . N Seperti turis lain yang datang kesana, tujuannya adalah untuk menikmati beberapa Pantai yang ada di daerah sana. Dengan bayar ojek 150ribu, wisata Pantai kita dimulai dari; Pantai Tanjung Layar, Pantai Karang Beureum, Pantai Lagon Pari, Karang Taraje dan terakhir ke Goa Lalay. Tapi boooo jalanannya Njrit, bikin dag dig dug buat saya yg takut ketinggian. Saat itu kang ojek membawa saya menyusuri pantai untuk menjangkau satu pantai ke pantai lainnya. Jalannya hanya setapak, naik turun, kadang tebing ada di sisi kiri atau kanan jalan kita. Wah suwer deh pengalaman yang menegangkan n cukup sekali aja titik.

Kali ketiga saya kesana, sebenernya saya udah siyeun membayangkan bakal naik ojek dengan trek yang sama. Tapi akhirnya saya bisa bernapas lega, karna kali ini rutenya beda, lebih banyak melewati jalan raya alias tidak menyusuri pantai lagi. Usut punya usut katanya trek lama yg pernah saya lewati dulu sudah ga mungkin dilewatin. Iyes!!

Selesai sudah tentang Sawarna… Ahh kamoo tuh memang nyebelin, tapi ngangenin.. lope lope… 😉 .

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: