Mencari Pelangi

Kemping masa Unyil kucing…. Childhood

Karna saya sudah mencolek nama teman2 masa kecil di postingan terakhir, jadi saya terpikir untuk menulis pengalaman kemping yang duluuuu pernah saya lakukan bersama teman2 saya itu. Tapi maafkan untuk foto2nya yang jauh dari standar karna foto jadul dan burem, hasil foto ulang pake HP dari album foto…😑

Jadiii….. waktu SD kalau pulang sekolah saya langsung main sama temen2 di rumah sampai magrib. Trus kalau malam minggu, abis magrib main lagi sampai sekitar jam 9 malam. Belom lagi kalau hari minggu, mainnya bisa seharian. Permainan kala itu seru2 n bervariasi, ada congklak, karambol, monopoli, galasin, main karet, bola bekel, kelereng, dampuh, waaahh buanyak banget deh, sampe ga tau nama permainannya. Selain itu di weekend kita suka berenang, jalan subuh, nonton, sepedahan dan nyanyi2 diiringi gitar. Pokokna masa kecil sy mah seru n wareg sama bermain… 😎

Masa2 kemping itu dimulai sejak saya masuk SMP. Jadi saat libur sekolah biasanya kita kemping. Rasanya saya pernah kemping di Curug Luhur. Tp aga lupa kejadiannya, kalau ga salah kita masih di kawal oleh bapaknya teman saya. Atau hanya jalan2 ke Curug Luhur ya. Yang saya inget semua harus jalan kaki dari tempat pemberhentian angkot sampai ke Curug Luhur PP, mungkin sekitar 10 km… wow keren kan 🤩🤩

Pulang dari curug luhur
Mega Mendung

Trus kemping di Cibodas. Ini saat libur semester kelas 1 smp. Saat kemping ujan gede banget, tenda cuma ada 2 dan yg satu bocor. Akhirnya cewe cowo satu tenda, tidur udah ga jelas spt apa. Ahh jangan pikir macem2, kita mah masih anak2 kecil, ehh saya kali ya… maklum anak bawang.. haha. Tapi seinget saya, kalau kemping kita baru bisa tidur setelah jam 12 malem. Alunan gitar selalu terdengar saat akan tidur. Hal ini sebenarnya yang selalu teringat dan bikin kangen kemping. Saya bersyukur banget punya lingkungan dan temen2 yang baik. Buat saya mereka adalah teman2 paling ter the best.. 😊. Saya sebut deh nama2nya, temen perempuan kakak saya wewet, mery, yuyun & tanti. Trus yang laki2 ada iwang kakanya tanti, beny, wahyu, wawan & iskak. Kita selalu kompak walau ada suka sana sini “cinta monyet kali yeee” 🥰. 

Lanjut kemping berikutnya di Mega Mendung. Yang saya ingat waktu kemping disini adalah saya n temen2 cewe diajarin main gitar sama Iwang..heee. Trus tempat kempingnya enak banget, rapih. Oya, setiap kemping kita yang cewe2 tuh enak banget, ga pernah kebagian masak atau masang tenda. Kita mah tinggal menikmati hidangan yang ada dan tinggal tidur aja di tenda bwahahha…. 🤩

Lalu Kemping berikutnya di Curug Jaksa. Saat itu belum ada taman safari, tapi gerbang gading gajahnya sudah ada & terlihat dari sebrang tempat kita kemping. Waktu kemping disini banyakan banget, sampe kaka saya Pipih juga ikut. Sy inget banget kita ngabubuy sampeu. Kayu bakar dan singkongnya dari orang yg kemping sebelumnya… mayan dapet gratisan…hehe. 😉

Curug Jaksa

Curug Jaksa

Trus kemping di Cipelang. Ini tempat kemping yang bagus menurut saya… paling enakeun. Sungainya paling bagus selama saya kemping. Seinget saya sungainya lebar ngayakpak banyak batunya dan airnya ga terlalu deras. Sayang saat kemping di Cipelang & di Cibodas saya ga punya fotonya… hiks 😥

Dan kemping terakhir saya bareng teman di rumah adalah di Cisaat. Kalau ga salah ingatan, lokasi perkemahannya cukup luas, sungainya aga tersembunyi dibawah. Kita banyak foto2 di Sungai dan kebun teh yang ada disekitar lokasi perkemahan… 😎 Nah waktu pulang kemping, kita memutuskan untuk jalan kaki sampai ke Stasiun kereta Cisaat…. Jauuuuhhh booo. Dan sampai di stasiun, keretanya pas lewat… haha. Jadilah kita naik truk pulang ke Bogor 🤪

Itu aja pengalaman kemping saat libur semesteran sama temen2 di lingkungan rumah saya. Selain kemping, kita juga suka nginep kalau tahun baruan. Biasanya kita nginep di Villa sekitar Puncak. Sayang saya ga punya foto2 saat nginep di Puncak. Kalau kemping biasanya sekitar 8-12 orang, tapi kalau nginep tahun baruan pesertanya bisa 15-20 orang alias sekampung haha. Kita pernah juga nginep di Pelabuhan Ratu… mungkin ini juga saat tahun baruan, karena pesertanya banyak… beberapa generasi 😍

Cerita pamungkas childhood saya, saat nginep di rumah penduduk di gunung salak. Saya lupa kapan tepatnya nginep disini. Tapi ada pengalaman yang bikin saya cemberut sambil melayangkan topi petani haha. Sisi leo saya yang temperamental keluar 😌. Abis dia lebih takut sama si Wa dr pada bantuin saya ngambil topi petani… 😡 Baru sadar kalau saya tuh marahnya keluar malah sama orang yang ada dihati haaaa. Tapi biasanya saya marah sebentar ko, malah akhirnya suka nyesal. Maaf yaaa, biasanya saya marah hanya ingin nyari perhatian, terutama kalau lagi kangen… beeuugh serasa dunia melawan saya. Eeahhh curcol… 😊.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: